Pentingkah Organisasi Bagi Mahasiswa Hukum?

Pentingkah Organisasi Bagi Mahasiswa Hukum?


Oleh: Yatatema Gea*

Tangerangtalk.Online - Mahasiswa merupakan generasi muda yang akan menjadi pemimpin di masa depan. Dengan pendidikan yang mereka peroleh, mahasiswa memiliki potensi untuk mengambil peran kepemimpinan di berbagai sektor, baik dalam pemerintahan, bisnis, menjadi penegak hukum, maupun masyarakat sipil. Mereka memiliki tanggung jawab untuk membawa perubahan yang positif dan berkelanjutan bagi bangsa.

Selama periode perjuangan kemerdekaan Indonesia, mahasiswa berperan aktif dalam memperjuangkan kemerdekaan dari penjajahan kolonial. Mereka terlibat dalam gerakan nasionalis, memobilisasi massa, menyebarkan semangat kemerdekaan, dan terlibat dalam perlawanan fisik serta diplomasi politik. Mahasiswa pada masa itu juga merupakan intelektual muda yang membawa pemikiran kritis dalam membangun wacana pergerakan nasional. Mereka menghasilkan tulisan-tulisan, pidato-pidato, dan karya-karya akademik yang berpengaruh dalam memperkuat semangat nasionalisme dan membangun pemahaman akan kemerdekaan.

Kontribusi mahasiswa pada masa kemerdekaan Indonesia tidak dapat diabaikan. Melalui perjuangan, pemikiran kritis, dan keterlibatan dalam pembangunan, mahasiswa telah menjadi kekuatan penting dalam mewujudkan kemerdekaan dan membangun fondasi negara Indonesia yang baru.

Semangat mahasiswa mendorong pengembangan diri, pembelajaran, dan keterampilan kepemimpinan. Melalui keanggotaan dalam organisasi mahasiswa, mahasiswa dapat meningkatkan kemampuan mereka dalam berkomunikasi, berkolaborasi, mengelola waktu, dan mengatasi tantangan. Dengan semangat yang kuat, mereka dapat mempengaruhi kebijakan publik, mengubah norma sosial, dan mendorong untuk mencapai kemajuan dalam berbagai aspek kehidupan.

Masih Adakah Semangat Gerakan Mahasiswa di Masa Sekarang?

Perkembangan teknologi dan cara mahasiswa berkomunikasi dapat memengaruhi semangat mahasiswa berorganisasi. Mahasiswa mungkin lebih cenderung terlibat dalam kegiatan daring dan interaksi di media sosial dari pada terlibat dalam kegiatan organisasi kampus. 

Mahasiswa sering merasa tertekan untuk membangun karir yang sukses setelah lulus. Mereka mungkin lebih fokus pada pengembangan keterampilan yang relevan dengan karir, magang, atau mencari peluang kerja, yang dapat mengurangi waktu dan energi yang mereka dedikasikan untuk berorganisasi. Tidak sedikit mereka mungkin menemukan minat baru di luar organisasi mahasiswa atau memilih untuk fokus pada kegiatan lain yang mereka anggap lebih penting atau relevan dengan tujuan pribadi mereka.

Era digital menawarkan beragam aktivitas online yang dapat menarik perhatian mahasiswa. Mereka mungkin lebih tertarik dengan media sosial, game online, streaming video, atau kegiatan digital lainnya. Ini dapat mengurangi minat mereka dalam berpartisipasi dalam organisasi di dunia nyata. Minat mahasiswa berorganisasi dapat berubah seiring perkembangan teknologi dan tren. Mahasiswa kebanyakan terfokus pada teknologi, kewirausahaan, atau aktivitas individual dapat mengurangi minat mereka untuk terlibat dalam organisasi.  Bagi beberapa mahasiswa, terutama yang lebih terbiasa dengan interaksi online, dalam kegiatan organisasi mungkin terasa tidak nyaman. mereka lebih memilih interaksi virtual yang memberikan rasa aman dan menghindari situasi yang memerlukan keterlibatan sosial langsung. 

Beberapa mahasiswa mungkin tidak melihat manfaat langsung atau nilai tambah yang jelas dari bergabung dengan organisasi. Jika mahasiswa merasa bahwa mereka tidak dapat mengembangkan diri atau berkontribusi secara signifikan dalam organisasi tersebut, mereka mungkin kehilangan minat untuk bergabung. Dalam situasi seperti itu, mereka mungkin cenderung memprioritaskan kesehatan mental dan waktu pribadi dibandingkan dengan keterlibatan dalam organisasi.  

Meskipun era digital menyediakan konektivitas yang luas, beberapa mahasiswa mungkin mengalami perasaan keterisolasian atau kesepian akibat interaksi yang terbatas pada dunia maya. Hal ini dapat mengurangi minat mereka untuk terlibat dalam kegiatan organisasi yang melibatkan interaksi sosial langsung. Era digital memberikan kemungkinan untuk terhubung dengan orang-orang dari berbagai latar belakang, beberapa mahasiswa mungkin merasa sulit untuk merasa terhubung secara emosional dengan anggota organisasi secara virtual. Kekurangan interaksi fisik dapat membuat mereka kurang termotivasi untuk terlibat dalam kegiatan organisasi.

Namun sisi postifnyam era digital memberikan akses yang lebih luas terhadap informasi. Mahasiswa dapat dengan mudah mencari sumber belajar, bahan referensi, jurnal ilmiah, dan materi pendidikan secara online. Akses informasi yang cepat dan mudah ini memungkinkan mahasiswa untuk memperdalam pemahaman mereka tentang berbagai topik. Organisasi dapat memanfaatkan teknologi digital untuk meningkatkan keterlibatan mahasiswa. Mereka dapat menggunakan platform kolaborasi online, aplikasi mobile, atau media sosial untuk menyediakan aksesibilitas dan keterlibatan yang lebih baik dalam kegiatan organisasi.

Apakah Penting Organisasi Bagi Mahasiswa Hukum ?

Organisasi dapat memiliki peran yang penting bagi mahasiswa hukum dalam beberapa aspek. Melalui kegiatan organisasi, seperti simulasi persidangan, perdebatan hukum, atau pemecahan masalah, mahasiswa dapat meningkatkan kemampuan mereka dalam penelitian, analisis, argumentasi, dan penulisan hukum. Bergabung dengan organisasi memungkinkan mahasiswa untuk membangun jaringan dan koneksi dengan sesama mahasiswa, serta seluruh stakeholder. Hal ini dapat memberikan peluang untuk mendapatkan wawasan, saran, atau bahkan peluang kerja di masa depan.

Mahasiswa hukum baiknya terlibat dalam kegiatan advokasi dan kegiatan sosial yang berhubungan dengan isu-isu hukum dan keadilan sosial. Melalui kegiatan ini, mahasiswa dapat meningkatkan kesadaran tentang isu-isu penting di masyarakat, serta belajar tentang peran dan tanggung jawab mereka sebagai calon profesional hukum dalam mendorong perubahan positif. Menjadi pengurus organisasi, mengorganisir acara, atau memimpin proyek yang melibatkan anggota organisasi. Ini membantu membangun keterampilan kepemimpinan, manajemen waktu, dan kerjasama tim.

Penting bagi mahasiswa dalam memperluas pengetahuan dan keterampilan mereka, membangun jaringan dan hubungan profesional, serta mempersiapkan mereka untuk karir di bidang hukum. Mereka juga memberikan pengalaman sosial dan pengembangan kepemimpinan yang berharga.  Membantu membangun reputasi dan identitas yang kuat di kalangan sesama mahasiswa dan masyarakat. Ini dapat memberikan keuntungan kompetitif ketika mencari pekerjaan setelah lulus atau mau masuk ke dunia praktisi. Terlibat dalam organisasi juga memberikan pengalaman berharga di luar lingkungan akademik yang dapat meningkatkan pertumbuhan pribadi dan profesional mahasiswa. Oleh karena itu, mahasiswa hukum sangat dianjurkan untuk aktif terlibat dalam organisasi yang relevan dengan minat dan tujuan karir mereka.


*Sekjend BEM STIH Gunung Jati-Tangerang

Next Post Previous Post